Kamis, 28 Juni 2012

Mengatasi 10 Masalah Utama Kamera HDSLR


Makin banyak peminat pencipta gambar bergerak menggunakan kamera DSLR. Bagaimanapun kamera still yang merekam gambar bergerak merupakan langkah besar yang pada akhirnya masih meninggalkan beberapa kelemahan. Tapi, bukan berarti kelemahan tersebut tidak dapat diatasi.


Stabilitas
Pertama-tama, yang harus diketahui bahwa kamera stills dibangun untuk mempertahankan kemantapan gambar selama sekitar 1/60 gambar per detik, bukan untuk merekam 24 frame lebih per detik (yaitu video atau motion pictures). Mengatasinya? mungkin kita bisa menggunakan alat kembangan dari Zacuto, sebuah perusahaan yang berbasis di Chicago, mereka penuh dengan inovasi-inovasi yang membantu DSLR-shooter untuk menstabilkan gambar mereka. Juga: masukkan CineKinetic. Menggunakan Mini-atau BabySaddle (atau SteadyBag jauh lebih murah) memungkinkan Kita untuk membuat gambar stabil bahkan saat berada di objek bergerak seperti pesawat mobil, kereta api, trem, sepeda atau udara. Bagi mereka yang ingin berjalan: masukkan Glidecam sebagai support. Dan bagi mereka yang siap untuk lebih profesional: masukkan GlideTrack dan WallyDolly. Namun, hati-hati dengan gerakan terlalu cepat sebagai chip sensor CMOS karena akan memberikan beberapa efek yang disebut jello cam


Suara
Mic built-in dalam DSLR sangat tidak direkomendasikan juga kamera tidak memiliki fitur input XLR. DSLR Shooter harus sedikit repot dengan memperbaiki Automatic Gain Control (AGC) dengan meng-upgrade firmware sehingga kontrol sound dapat dilakukan secara manual melalui layar tingkat dB. Sayangnya, masalah lain muncul karena kita tidak bias memantau audio dengan headphone jika LCD dimatikan. Bilapun ada, seperti dalam ila Canon 5D dan 7D kita dapat memasang headset ke AV out. Cara mengatasinya? Masukkan Zoom. Perekam H4n portabel menyediakan DSLR-shooter perangkat sederhana yang unggul dalam rekaman suara, yang memungkinkan hingga empat saluran terpisah pada saat yang sama. Jika postproduksi menggunakan Final Cut atau Sony Vegas, kita bias menggunakan PluralEyes. Jika Kita ingin memiliki kontrol manual audio maka hack Magic Lantern firmware dapat menjadi pilihan.


Cahaya
Ledzilla- dedolight
Kamera DSLR mengalahkan semua kamera video ketika datang ke situasi cahaya rendah. Berlaku untuk semua jenis kamera, memiliki jumlah cukup dan tepat cahaya sangat penting untuk hasil akhir. Berbagai pemasok telah memasuki arena ini, menawarkan peralatan yang berguna dengan harga menarik. Masukkan Ledzilla Dedo dan Litepanel Mikro.


Filter
Ketika kita membutuhkan DOF yang tipis untuk shot tertentu, kita membuka iris pada lensa kamera. Dalam kamera stills ini dengan mudah dapat mengakibatkan over exposure. Kebanyakan fotografer akan tergoda untuk mulai mengubah setting ISO atau kecepatan rana. Padahal, baiknya Shutter harus disimpan pada dua kali frame rate, misalnya 30p -> rana di 1/60fps, 24/25p -> rana di 1/50fps untuk mendapatkan hasil menyerupai kamera film. Oleh karena itu cara yang lebih baik untuk mengurangi cahaya yang masuk yakni dengan menggunakan ND filter atau Neutral Density dari Singh-Ray. Ini secara bertahap mengurangi cahaya yang masuk dari f 2 stop hingga f 8 stop.




Viewfinder
gambar Zacuto  Z finder
Untuk dapat menilai ketajaman, kita perlu jendela bidik yang tepat. Karena viewfinder pada DSLR tersebut akan diblokir ketika memasuki modus LIVE view (yang menyala bila menggunakan mode video shooting), yang jelas kita perlu untuk melihat detail tanpa terganggu dari cahaya yang masuk jatuh pada layar LCD. Masukkan (lagi) Zacuto dengan Z-Finder. Apakah melihat melalui lensa bukan pilihan karena posisi kamera low angle atau high angle? Ada alternatif seperti resolusi native 720p LCD layar dari SmallHD.


efek Jello cam
Ini merupakan masalah dari DSLR yang memilii sensor yang besar. Efeknya terjadi ketika Kita dengan cepat menggeser kamera atau ketika benda bergerak cepat masuk frame. Solusi: jangan melakukan panning terlalu cepat - merekam lebih lambat dan mempercepat posting. Jika tidak ada pilihan lain, (misalnya kita harus mengambil gambar orang-orang atau objek bergerak sangat cepat dalam frame), sebuah After Effects / plugin Nuke disebut RollingShutter ada untuk memperbaikinya.


Editing AVCHD
DSLR kamera merekam dalam format AVCHD menggunakan codec H.264. Neoscene Cineform menciptakan format menengah menggunakan wavelet untuk menguraikan gambar-gambar intraframe.


Kompresi terhadap warna
Meskipun kamera DSLR mampu menangkap HD video dengan sensor (35mm) full frame, namun kompresi tetap akan dilalui ketika kamera merekamnya ke dalam media penyimpan. Ini berarti bahwa komponen video (4:2:2 atau 4:4:4) biasanya tidak tersedia dan gradasi warna dilakukan pada sinyal komposit. Hal ini membuat gradasi warna berat, lukisan matte, chroma keying atau rotoscoping di posting terasa sangat menyusahkan. Namun, untuk dasar pasca produksi gradasi warna: masukkan RedGiantSoftware. Menggunakan Magic Bullet Looks. Atasu mengambil saran Philip Bloom; jika Kita masih ingin lebih: Cineform akan membantu Kita dengan proses ini dengan cara memfungsikan kembali format perantara berkas 04:02:02. Tidak terlalu ideal tapi bisa diterapkan.


30p dibandingkan 24/25p
Untuk mewujudkan tampilan seperti bioskop atau film, video harus direkam dengan cara film tradisional dibuat. Artinya 24p atau 24 frame per detik penuh. Di NTSC framerate adalah 29,97, sedangkan 25 di PAL. Awalnya, orang-orang stills berpikir mereka bisa mengubah dunia dengan menggunakan 30p (non-drop-frame) sebagai aturan baru untuk video mereka. Ide yang buruk. Bila sesuai 30p untuk 24p Kita benar-benar mengambil gambar dalam gerakan sedkit lebih lambat, atau Kita meminta komputer Kita untuk mengambil atau menggabungkan frame. Hal ini memberikan efek visual yang sedikit terlihat dan mudah memperkenalkan masalah sinkronisasi audio juga. Canon telah menyadari kesalahan mereka dan mulai memperbaikinya. Canon 7D sekarang mendukung frame rate yang bervariasi (24/25/50 di PAL dan NTSC di 24/30/60)


Rekaman batas
Batas rekam pada DSLR paling sekitar 12-15 menit untuk 1 shot. Apakah para teknisi Canon sengaja? Alkisah, jika mereka melampaui durasi tersebut, produk ini tidak lagi dianggap sebagai kamera stills dan jatuh dalam kategori pajak yang berbeda. Kisah lain mengatakan bahwa itu adalah batas ukuran file 4GB (dalam merekam video dengan format 720p). Namun, apakah hal tersebut mejadi masalah? Menurut pendapat saya, tidak. Kecuali Kita hendak merekam acara live dengan durasi panjang, namun pengambilan gambar kita akan cenderung lebih singkat dari itu bukan? Yang lebih penting demi adalah merekam audio dengan benar – Toh, nantinya kita dapat mengisi stock shot dengan bahan tambahan yang Kita ambil sebelum atau setelah kejadian. (yes)


Sumber: http://www.reelseo.com/hd-video-dslr-camera © 2012 ReelSEO

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Mari bertukar pikiran...